Pengelolaan Kawasan Pesisir Secara Terpadu di Wilayah Teluk Tapian Nauli, Sibolga

A. Pendahuluan

Gambar1. Pesisir Kota Sibolga

Dengan jumlah pulau sekitar 17.508 dan garis pantai sepanjang 81.000 km, Indonesia dikenal sebagai negara mega-biodiversity dalam hal keanekaragaman hayati, serta memiliki kawasan pesisir yang sangat potensial untuk berbagai opsi pembangunan. Namun demikian dengan semakin meningkatnya pertumbuhan penduduk dan pesatnya kegiatan pembangunan di wilayah pesisir, bagi berbagai peruntukan (pemukiman, perikanan, pelabuhan, obyek wisata dan lain-lain), maka tekanan ekologis terhadap ekosistem dan sumberdaya pesisir dan laut itu semakin meningkat. Meningkatnya tekanan ini tentunya akan dapat mengancam keberadaan dan kelangsungan ekosistem dan sumberdaya pesisir, laut dan pulau-pulau kecil yang ada disekitarnya.

Satu hal yang lebih memprihatinkan adalah, bahwa kecenderungan kerusakan lingkungan pesisir dan lautan lebih disebabkan paradigma dan praktek pembangunan yang selama ini diterapkan belum sesuai dengan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan (sustainable development). Cenderung bersifat ekstratif serta dominasi kepentingan ekonomi pusat lebih diutamakan daripada ekonomi masyarakat setempat (pesisir). Seharusnya lebih bersifat partisipatif, transparan, dapat dipertanggung-jawabkan (accountable), efektif dan efisien, pemerataan serta mendukung supremasi hukum.

Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk membantu memberikan solusi dalam menyusun strategi pengelolaan kawasan pesisir secara terpadu di wilayah Teluk Tapian Nauli, Kotamadya Sibolga, Kabupaten Tapanuli Tengah. Berdasarkan analisis terhadap sejumlah isu dan permasalahan serta karakteristik wilayah pesisir. Pada saatnya diharapkan dapat tercapai tujuan-tujuan pembangunan ekonomi, perbaikan kualitas lingkungan serta menghindari adanya konflik jangka panjang di wilayah tersebut. Untuk itu perlu dilakukan reformasi paradigma dan pola pembangunan kelautan, yang meliputi perbaikan seperangkat kebijakan yang bersifat teknis dan bersifat pengaturan (governance).

B. Konsep Pengelolaan Wilayah Pesisir

Konsep pengelolaan wilayah pesisir berbeda dengan konsep pengelolaan sumberdaya di wilayah pesisir yang mengelola semua orang dan segala sesuatu yang ada di wilayah pesisir. Contoh dari pengelolaan yang berbeda dengan pengelolaan wilayah pesisir adalah; pengelolaan perikanan, pengelolaan hutan pantai, pendidikan dan kesehatan dimana contoh-contoh tersebut tidak melihat wilayah pesisir sebagai target.

Yang paling utama dari konsep pengelolaan wilayah pesisir adalah fokus pada karakteristik wilayah dari pesisir itu sendiri, dimana inti dari konsep pengelolaan wilayah pesisir adalah kombinasi dari pembangunan adaptif, terintegrasi, lingkungan, ekonomi dan sistem sosial. Selanjutnya konsep pengelolaan wilayah pesisir didalam filosofinya mengenal prinsip keseimbangan antara pembangunan dan konservasi. Pembangunan berkelanjutan yang didasarkan pada prinsip-prinsip lingkungan juga memasukkan konsep keseimbangan ketergantungan waktu dan keadilan sosial.

 

C. Kota Sibolga

C.1. Secara Geografis

Kota Sibolga terletak di pantai barat pulau Sumatera, membujur sepanjang pantai dari utara ke selatan dan berada pada kawasan teluk yang bernama Teluk Tapian Nauli. Mempunyai wilayah seluas 3.356,60 ha (35,36 km2) , yang terdiri dari 1.126,67 Ha daratan Sumatera, 23,32 Ha daratan kepulauan dan 2.171,01 Ha lautan. Sibolga dapat dicapai melalui jalan darat ± 350 km sebelah barat daya kota Medan, ± 470 km di utara kota Padang, dan jika ditempuh melalui jalur laut ± 659 Mil dari pelabuhan Belawan. Pulau-pulau yang termasuk dalam kawasan Kota Sibolga adalah Pulau Poncan Gadang, Pulau Poncan Ketek, Pulau Sarudik dan Pulau Panjang. Dengan batas-batas wilayah: Timur, Selatan, Utara pada Kabupaten Tapanuli Tengah, dan Barat dengan Teluk Tapian Nauli. Letak kota membujur sepanjang pantai dari Utara ke Selatan menghadap Teluk Tapian Nauli. Sementara sungai-sungai yang dimiliki, yakni Aek Doras, Sihopo-hopo, Aek Muara Baiyon dan Aek Horsik.

C.2. Secara Demografi

Sementara itu, wilayah administrasi pemerintahan terdiri dari empat kecamatan dan 16 kelurahan. Keempat kecamatan itu yakni, Kecamatan Sibolga Utara dengan empat kelurahan dengan luas area 3,333 km2, Kecamatan Sibolga Kota dengan empat kelurahan dengan luas area 2,732 km2, Kecamatan Sibolga Selatan dengan empat kelurahan dengan luas area 3,138 km2, Kecamatan Sibolga Sambas dengan empat kelurahan dengan luas area 1,566 km2. (Badan Pertahanan Nasional Kota Sibolga).

Jumlah penduduk Kota Sibolga berdasarkan perhitungan Badan Pusat Statistik Kota Sibolga Tahun 2007 adalah 93.207 jiwa. Yang terdiri dari 46.690 jiwa laki-laki dan 46.517 jiwa perempuan. Dengan wilayah seluas 3.356,60 ha di daratan Sumatera dan urban growth seluas 644,53 ha berarti kepadatan penduduk pada wilayah pemukiman adalah 13.359 jiwa per km persegi. Sementara pertumbuhan penduduk setiap tahunnya sekitar 1,78 persen. (Pemko Sibolga, 2007, xvi).

Dilihat dari sisi kepariwisataan, Kota Sibolga sangat potensial, karena disamping keindahan alam pegunungan, juga terdapat pantai-pantai yang indah di Teluk Tapian Nauli dan perbukitan yang seolah-olah melindungi kota ini, serta pulau-pulau yang menarik yang berada di perairan teluk memiliki taman laut eksotis sehingga Kota Sibolga sangat potensial dikembangkan sebagai kota objek wisata. Sibolga juga kaya akan peninggalan bersejarah, adat dan budaya. Kota ini juga merupakan titik sentral bagi wisatawan yang akan melanjutkan perjalanan ke daerah-daerah disekitarnya seperti Pulau Nias, Provinsi Sumatera Barat dan Aceh Nangro.

D. Teluk Tapian Nauli

Gambar 4. Teluk Tapian Nauli


Desa Tapian Nauli, yaitu seluas 194 km2 masuk dalam wilayah kecamatan Tapian Nauli. Jumlah penduduk lebih kurang 5010 jiwa, dengan mata pencaharian utama adalah sebagai nelayan. Desa Tapian Nauli terdiri dari 7 Dusun. Teluk Tapian Nauli sudah lama dikenal dengan kekayaan laut yang dimiliki di kawasan lautan Indonesia. Di sini tersimpan ikan-ikan yang terkenal mahal dalam pasaran dunia seperti kerapu, kakap, tuna, tenggiri serta berbagai jenis ikan pelagis kecil seperti lemuru, tembang, kembung dan layang-layang. Di sini juga hidup ikan-ikan demersal, udang, lobster, yang dikenal laku keras di pasaran untuk memenuhi permintaan berbagai rumah-makan terkenal di Hongkong, Singapura dan Malaysia. Ikan tuna, misalnya, jenis ikan sangat digemari di pasaran dunia ini ternyata banyak terdapat di perairan laut Sibolga. Hal ini dibuktikan berdasarkan hasil penelitian oleh sekelompok pengusaha dan peneliti dari Australia yang menyimpulkan bahwa perairan Sibolga sampai pada batas ratusan kilometer ke Samudera Indonesia merupakan sarang ikan tuna.

Hasil penelitian Pusat Penelitian dan Pegembangan (Puslitbang) Oceanologi LIPI juga memperkirakan potensi lestari ikan tuna baik di wilayah perairan Zona Economi Exclusif (ZEE) maupun perairan wilayah mencapai sekitar 32.000 ton per tahun.  Tuna hanya salah satu contoh dari jenis dan keanekaragaman sumber hayati yang berkeliaran di kawasan perairan laut Sibolga. Dilihat dari segi potensi lestari, kawasan ini memang benar-benar menjadi “sarang” ikan. Menurut hasil penelitian Puslitbang Oceanologi LIPI bekerjasama dengan Ditjen Perikanan Departemen Kelautan dan Perikanan, potensi lestari perairan pantai barat Sumatera meliputi Perairan ZEE mencapai angka 115.330 ton per tahun, sementara di perairan laut wilayah sebanyak 202.126 ton per tahun. Dengan demikian potensi lestari pantai barat Sumatera termasuk ZEE diperkirakan mencapai 317.456 ton per tahun.

Namun kekayaan ini masih belum sepenuhnya tergali. Persisnya, dari seluruh potensi itu, baru sekitar 10 sampai 12 persen atau rata-rata 37.000 ton per tahun yang tergarap. Ini masih “setitik embun”, dengan kata lain angka ini masih jauh dari angka idel yang sudah pernah diperkirakan oleh Badan Perencanaan Kota Sibolga bekerjasama dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Dalam Negeri yang mengatakan bahwa tingkat produksi yang optimal di pantai barat Sumatera seharusnya mampu mencapai 224.831,1 ton per tahunnya.

E. Identifikasi dan Analisis Masalah

1. Kerusakan terumbu karang,

Sebagian besar penyebab kerusakan karang yang terjadi ialah dikarenakan akibat pengambilan terumbu karang sebagai bahan bangunan, hiasan, penggunaan potassium dan penggunaan bahan peledak untuk penangkapan ikan di masa lalu dan sebagian kecil masih dilakukan secara sembunyi-sembunyi.

Kurang dilestarikannya terumbu karang di sekitar perairan Teluk Tapian Nauli, Sibolga tersebut membuat kurang suburnya perairan sibolga dengan ikan-ikan untuk di tangkap oleh nelayan, ini dikarenakan terumbu karang di Tapian Nauli dijadikan sebagai fishing ground oleh kapal-kapal penangkap ikan skala besar dari berbagai daerah lain, yang notabene memiliki kapasitas produksi ikan yang jauh lebih besar dibandingkan dengan masyarakat Tapian Nauli.

2. Kurangnya daya tangkap nelayan

Ketidakpastian pendapatan selama musim badai dan tingginya biaya operasional nelayan akibat melonjaknya harga bahan bakar minyak pada awal tahun 2008 menjadikan faktor pendorong terjadinya alih profesi didalam masyarakat nelayan. Selain itu pembukaan PLTU di Tapian Nauli juga menawarkan daya tarik tersendiri, karena proyek yang terbilang baru tersebut akan membutuhkan banyak tenaga kerja. Sehingga nelayan lebih memilih berganti profesi demi keberlangsungan pendapatan. Nelayan di desa Tapian Nauli ini umumnya adalah nelayan yang bekerja di siang hari, yaitu sekitar 8 – 12 jam, kecuali pada musim udang para nelayan juga bekerja di malam hari.

3. Sumber daya manusia

Jumlah nelayan di kabupaten Tapian Nauli, Sibolga pada tahun 2004 yaitu sekita 10.655 orang nelayan, dan 70% diantaranya merupakan nelayan kecil yang melakukan operasi penangkapan ikan di wilayah perairan sibolga yaitu kurang dari 2 mil dari garis pantai.

4. Minimnya sarana infra struktur

Salah satu langkah pembangunan yang sedang dicanangkan di kawasan pantai barat hingga saat ini adalah terwujudnya Kota Sibolga menjadi kota primer yang bisa mendukung kegiatan ekspor dan impor. Nantinya Sibolga akan menjadi pusat atau sentral ekpor dan impor hasil pertanian dari kawasan pantai barat melalui pelabuhan Sibolga. Hal ini dikarenakan Kota Sibolga merupakan satu-satunya kota di pantai barat Sumatera Utara yang memiliki pelabuhan laut. Mengingat bahwa pelabuhan laut Sibolga merupakan salah satu andalan maka hal yang perlu dilakukan adalah membangun fasilitas pelabuhan. Fasilitas penting untuk menampung kegiatan bongkar muat barang di pelabuhan.

5. Pariwisata

Sebenarnya kota kecil ini merupakan kota pelabuhan yang cukup menarik dikunjungi, terletak di pinggir teluk tapian nauli secara tidak langsung memberikan pemandangan yang sangat indah, dengan pasirnya yang putih, dan laut yang tenang, kita pun juga dapat menyewa perahu untuk sekedar berkeliling dan singgah di pulau-pulau yang berada di sekitar teluk.

Hanya saja peran pemerintah dalam menunjang potensi wisata di kota ini masih kurang, walaupun kota ini terlihat bersih, tapi potensi wisata masih kurang dikembangkan, kalaupun ada wisatawan yang datang itupun hanya semacam numpang lewat, soalnya kota ini juga merupakan akses menuju pulau nias. Dengan sedikit pembenahan dan promosi yang bagus terhadap kota sibolga ini nantinya akan dapat menjadikan kota Sibolga bisa menjadi tujuan wisata yang cukup populer di Sumatra. Jika ini nantinya itu dapat terwujud, perekonomian masyarakat Sibolga pasti terdongkrak naik karena nantinya masyarakat semakin akan memiliki peluang yang lebih luas dalam mencari sumber-sumber pencaharian melalui perdagangan dan jasa.

F. Bidang Usaha Unggulan Yang Layak Dikembangkan

Berdasarkan uraian tentang potensi unggulan yang ada di Kota Sibolga maka dapat diidentifikasikan beberapa bidang usaha unggulan yang layak untuk dikembangkan yaitu :
a. Fasilitas pergudangan pelabuhan
b. Pabrik es untuk pengawetan ikan
c. Pabrik pengolahan tepung ikan
d. Wisata bahari
e. Kawasan pusat bisnis (central business district/CBD)

E. Rencana Jangka panjang

Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kota Sibolga, pengembangan pariwisata merupakan salah satu program prioritas dengan melaksanakan berbagai kegiatan untuk mendukung pembangunan kepariwisataan tersebut. Berbagai event setiap tahunnya dilaksanakan di Kota ini dalam upaya menarik para wisatawan, seperti Lomba Perahu Dayung, Upacara Maure Lawik, Lomba Memancing Ikan, serta berbagai perlombaan Seni Budaya Khas Pesisir Sibolga lainnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: