Pekerja Kristus

Pekerja Kristus Yang Mulia

“Kita harus mengerjakan pekerjaan Dia yang mengutus Aku, selama masih siang; akan datang malam, di mana tidak ada seorangpun yang dapat bekerja.” (Yohanes9:4)

“Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu. Sebab Aku pergi kepada Bapa; dan apa juga yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, supaya Bapa dipermuliakan di dalam Anak.” (Yohanes14:12-13)


Allah ingin memakai kita semua untuk melanjutkan pekerjaan Kristus di dunia ini, yaitu untuk menyempurnakan gerejaNya (Kolose 1:24-25). Tugas itu bukan diberikan kepada satu atau dua orang saja, tetapi itu adalah tugas kita semua anggota Tubuh Kristus. Allah telah melengkapi gereja Tuhan dengan pelayanan jabatan (Efesus 4:11-13), dan setiap orang didalam Tubuh Kristus, diberiNya pelayanan masing-masing sesuai dengan karunia yang diberikan oleh Roh Kudus untuk kita lakukan (Efesus 2;10). Semua orang terlibat dalam didalam pekarjaan yang dikerjakan oleh Kristus.

Ada banyak pekerjaan kristus di Bumi ini, salah satu contohnya adalah menjadi seorang Pelayan Tuhan,

Menjadi seorang pelayan bukanlah pekerjaan yang paling digemari di dunia. Ada yang melakukannya karena terpaksa, karena hanya itulah yang dapat mereka lakukan. Ada yang melakukannya sebagai suatu profesi sehingga mereka menjadi ahli dalam melayani. Tetapi pada umumnya orang dari kebudayaan mana pun, tidak suka melayani orang lain. Namun orang-orang Kristen dipanggil untuk melayani.

Ada tiga alasan mengapa kita harus melayani yang dikemukakan dalam Alkitab.

ALASAN PERTAMA kita dipanggil untuk melayani ialah karena kita diciptakan agar dapat mengatur hidup kita untuk kemuliaan Tuhan, “Bawalah anak-anak-Ku laki-laki dari jauh, dan anak-anak-Ku perempuan dari ujung-ujung bumi, semua orang yang disebutkan dengan nama-Ku yang Kuciptakan untuk kemuliaan-Ku” (Yesaya 43:6,7). Jika Allah menciptakan kita untuk kemuliaan-Nya, maka Dia mempunyai hak utama atas hidup kita. Apa pun yang dikatakan orang lain agar kita lakukan dalam hidup kita, memuliakan Allah adalah hal yang paling penting bagi seorang Kristen.

ALASAN KEDUA kita dipanggil untuk melayani ialah karena Yesus Kristus telah memilih untuk diri-Nya sendiri peran sebagai pelayan, dan Ia memanggil kita untuk menjadi seperti Dia. Pada mulanya kita diciptakan serupa dengan DIA, tetapi dosa telah mencemarkan keserupaan itu. Dalam penyelamatan yang disediakan-Nya Allah membawa kita kembali kepada rencana-Nya yang semula untuk membuat kita menjadi seperti Kristus, termasuk menjadi seperti Dia dalam pelayanan kita.

ALASAN KETIGA dan yang paling meyakinkan untuk menjadi pelayan ialah karena kekekalan itu sesuatu yang nyata, penting, dan ada untuk selamanya. “Hari Tuhan akan tiba seperti pencuri. Pada hari itu langit akan lenyap dengan gemuruh yang dahsyat dan unsur-unsur dunia akan hangus dalam nyala api, dan bumi dan segala yang ada di atasnya akan hilang lenyap” (2Petrus 3:10).

Bagian pelayanan kita adalah apa yang didepan mata kita sendiri. Segala sesuatu yang dapat kita kerjakan, segala sesuatu yang kita mengerti dan segala sesuatu yang Allah telah perlengkapi dalam hidup kita, itulah bagian pelayanan kita. Karena kita melayani bukan dengan kekuatan kita, bukan dengan kepandaian kita, tetapi oleh karena pekerjaan Roh Allah didalam kita (Zakharia 4:6, 2 Korintus 3:5-6). Semua adalah pekerjaan Allah, kita hanya alat saja yang tidak memiliki kemampuan (Yesaya 10:15, 2 Korintus 4:7).

Ia yang menyediakan benih bagi penabur, dan roti untuk dimakan, Ia juga yang akan menyediakan benih bagi kamu dan melipat gandakannya dan menumbuhkan buah-buah kebenaranmu; (2 Korintus 9:10).

Benih itu telah disediakan oleh Tuhan, dan kita hanya menaburnya saja. Pelayanan yang ada didepan mata kita adalah seperti benih yang telah kita miliki, kita tinggal menjalankan pelayaan tersebut, jangan kita melihat pelayanan yang “besar-besar”, jangan kita memandang kepada hal-hal diluar benih yang telah Tuhan berikan untuk kita tabur.

Jangan tunggu orang lain untuk mengerjakan pekerjaan yang Tuhan perintahkan. Jangan menunggu si A atau si B, sebab setiap orang memiliki bagiannya sendiri-sendiri. Mulailah dari diri anda sendiri, jangan menunggu orang lain memulai, pekerjaan itu ada didepan anda. Yakobus 4;17, mengatakan, “Jadi jika seorang tahu bagaimana ia harus berbuat baik, tetapi ia tidak melakukannya, ia berdosa.”

Apakah kita hendak berbuat dosa kepada Tuhan Yesus Kristus dengan mengabaikan perintahNya. Dengan membiarkan bagian pekerjaan kita terbengkalai? Bertindaklah sekarang, jangan tunda lagi, karena Kristus membutuhkan anda, ladang siap dituai tetapi dimana para pekerjanya? (Lukas 10:2).

Satu Tanggapan

  1. like this dek!!!!!
    ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: